Khadafy Menuding Barat dan Al Qaeda

Tripoli – Pemimpin Libya Moammar Khadafy berdiri kokoh pada Rabu (9/3/2011), menuduh Barat merencanakan merebut minyak negaranya dan pemberontaknya adalah pengkhianat dukungan Al Qaeda, saat pasukannya menembaki daerah kekuasaan pemberontak. “Negara penjajah itu merancang persekongkolan untuk melecehkan orang Libya, menjadikan mereka budak dan mengendalikan minyak,” katanya di televisi negara.

Pernyataan itu ditujukan kepada rakyat Zintan, 120 kilometer barat daya Tripoli, yang berada di tangan pemberontak, tapi dikepung pasukannya.

Ia kembali menyatakan Al Qaeda berada di balik pemberontakan yang dimulai pada 15 Februari itu. Ia pun menyeru penduduk Benghazi, pangkalan utama pemberontak, membebaskan kota timur tersebut.

Khadafy membuat tuduhan serupa terhadap negara Barat, terutama Perancis, dalam wawancara ditayangkan saluran televisi LCI Perancis dan televisi Turki pada Rabu. “Jika Al Qaeda berhasil merebut Libya, seluruh kawasan ini, sampai Israel, akan dimangsa kekacauan,” katanya kepada saluran umum Turki TRT.

Suara tembakan meriam dan empat ledakan besar terdengar pada Rabu pagi dari barat kota minyak terkuasai pemberontak, Ras Lanuf, tempat pemberontak bersenjata ringan berusaha menduduki Bin Jawad, sekitar 30 kilometer dari sana. Pesawat terbang rendah, tapi tidak melancarkan serangan.

Pemberontak menyatakan pasukan mereka berada 20 kilometer di barat Ras Lanuf. Sementara, pasukan pemerintah belum beranjak dari Bin Jawad, tempat juru bicara pemberontak pada Selasa menyatakan mereka sudah masuk.

Dari Zawiyah, sebelah barat Tripoli, mantan pejabat, Murad Hemayma, menyatakan Khadafy ingin mengambil alih kota itu pada Rabu setelah beberapa hari pengepungan, yang merenggut banyak korban rakyat. “Di setiap sudut ada orang menembak. Masyarakat antarbangsa harus melakukan sesuatu,” katanya.

Saat tekanan bertambah dari dalam Libya dan tempat lain di dunia Arab untuk daerah larangan terbang, Gedung Putih menyatakan Presiden Amerika Serikat Barack Obama dan Perdana Menteri Inggris David Cameron sepakat memajukan rencana, termasuk di NATO, tentang berbagai kemungkinan tanggapan. Langkah sedang dipertimbangkan, termasuk pengawasan, bantuan kemanusiaan, embargo senjata dan daerah larangan terbang, kata Gedung Putih.

Cameron menyatakan dunia tidak bisa berdiri di pinggir, sementara Khadafy melakukan hal buruk kepada rakyat Libya. “Kita harus menyiapkan yang kita mungkin harus lakukan jika ia terus menyiksa rakyatnya,” tambahnya.

Inggris dan Perancis membuat seruan paling gencar di antara negara Barat bagi daerah larangan terbang untuk menghentikan pasukan Khadafy menyerang kekuatan lawan dan pejabat tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York menyatakan Dewan Keamanan membahas masalah itu.

Washington menyatakan kurang berminat dalam kemungkinan memberlakukan daerah larangan terbang daripada beberapa sekutunya, dengan pejabat menyatakan bahwa itu mungkin perlu merebut pertahanan udara Libya. “Saya pikir sangat penting bahwa itu bukan upaya pimpinan Amerika Serikat, karena berasal dari orang Libya sendiri,” kata Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Hillary Clinton pada Sky News.

“Kami pikir adalah penting bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa membuat keputusan itu,” imbuhnya.

Di Kairo, Duta Besar Amerika Serikat untuk Libya Gene Cretz dan pejabat lain negara adidaya itu bertemu dengan anggota lawan, yang berusaha menggulingkan Khadafy, kata Departemen Luar Negeri, sembari menolak untuk menyebut nama.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: